Catatan Perkembangan Kota Palembang

Runtuhnya Sriwijaya di sekitar abad ke-12 dan 13, seolah-olah tidak ada kesinambungan Sejarah dengan “kelahiran” Palembang. Palembang memulai lembaran catatannya dengan Sejarah Melayu, yaitu saat Sang Sapurba, yang berpuyang dengan Iskandar Zulkarnain, turun di atas Bukit Seguntang Mahameru. Tokoh setengah dewa ini membuat “kontrak” atau “perjanjian awal” dengan penguasa Demang Lebar Daun, untuk menjadi penguasa dan menurunkan kekuasaan kepada raja-raja Melayu, yang mempunyai garis keturunannya. Kekuasaan ini berkembang di Malaka, yang pada gilirannya menurunkan raja-raja Melayu baik di Semenanjung Malaka, Sumatera dan kepulauan Riau.

Lembaran kedua catatan Palembang datang dari babad/sejarah Jawa, termasuk Banten dan Cirebon. Babad yang paling mempengaruhi lembaran catatan Palembang adalah Babad Tanah Jawi. Lembaran ini mengetengahkan Aria Damar dan Raden Fatah. Kedua tokoh legendaris ini mengikat masa lampau Palembang dengan masa madyanya, antara Majapahit, Demak dan Palembang. Dari kedua tokoh ini kharisma Majapahit diturunkan melalui Demak kepada penguasa Palembang, dalam bentuk garis-garis silsilah penguasanya. Memantapkan silsilahnya, maka tokoh orang-orang suci seperti Walisongo dan para Nabi menjadi garis ke atas dari silsilah penguasa Palembang. Oleh karena itu tidaklah heran garis-garis keturunan Palembang kaya sekali dengan pelbagai akar silsilah, di mana dapat kita baca pada saat perjalanan sejarah elit Melayu-Jawa memerintah di Palembang sejak paruh kedua abad ke-16.

Sebaliknya lembaran catatan daerah setempat, yaitu khususnya di daerah pedalaman Palembang, terdapat perkawinan antara yang berpuyang dengan Iskandar Zulkarnain, lewat Bukit Seguntang, dengan Majapahit, melalui Aria Damar. Muncul tokoh-tokoh yang namanya berbaur dan berciri Melayu-Jawa, di dalam akar silsilah mereka. Silsilah ini tertulis pada lontar, bambu atau secara tutur. Pengaruh budaya Melayu dan Jawa sampai sekarang pun masih bisa dibuktikan. Sebagai contohnya adalah bahasa, seperti pemakain kata “lawang (pintu)”, “gedang (pisang)”, “jabo (luar)” dan masih banyak lagi. Gelar kebangsawanan pun bercorak demikian, seperti pemakaian gelar Raden Mas atau Raden Ayu. Makam-makam peninggalan masa Islam dan beberapa Masjid pun tidak berbeda bentuk dan coraknya dengan makam-makam Islam dan arsitek Masjid di Jawa. [triyono-infokito]

Sumber : http://www.infokito.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s